Cerita Lainnya Berbumbu Drama

Oke, update an blog kali ini lain dari biasanya. Ini adalah pengalaman pribadi yang lucu-lucu geli aku alamin tepat seminggu lalu. Lumayan, bisa nemenin kalian di kamar, daripada membusuk bersama sinetron-sinetron Naga di Indosiar. Ini Tentang sebuah kejutan dibalik kejutan-kejutan yang membuatku terkejut. Bingung kan? Daripada bingung, jadi begini ceritanya.

Seperti biasa, sabtu adalah hari ku untuk rutin bermain futsal dengan teman-teman kantor. Karena jika hanya mengandalkan teman-teman kantor yang ogah-ogahan olahraga futsal dua jam akan terasa melelahkan jadi aku mengajak satu teman dari luar kantor. Sebut aja namanya Aceng. Ini bukan Bupati yang lagi ngetop sebagai duta move on kabupaten Garut itu ya. Gimana ga jago move on, cuma 4 hari doi udah bisa pindah ke lain hati. Saking kondangnya beliau, sempat berembus kabar burung bahwa Au**rel sempat berguru padanya untuk ilmu move on. Tapi si murid masih dalam taraf pacaran-pacaran, kalo gurunya udah level nikah-nikahan. Lha ko jadi nglantur? Oke back to the topic. Sampai mana tadi? Ah, seorang teman bernama Aceng.

usai-parodi-rhoceng-muncul-039playboy039-garut-di-dunia-maya

Aceng adalah adik kelas semasa masih SMA. Kebetulan lulus SMA, dia memilih bidang yang sama denganku. Dia mengambil kuliah bidang tourism. Jadi saat masa-masa galau menentukan keputusan masa depannya saat itu akulah yang setia mendampinginya (Halah, ko agak geli-geli jijik gitu ya kalimatnya). Walaupun pada akhirnya dia ambil kampus yang di Bandung dan Aku di Bali. Tapi bidang serta jurusan kami sama. Singkat cerita, di semester 7 dia memang harus menjalani masa internship di hotel bintang lima. Akhirnya setelah proses yang cukup panjang dia diterima di tempat aku kerja dulu. Dia masuk internship, pas sebulan setelah aku dapat promosi sekaligus transfer di hotel lainnya. Dia ini penganut paham Jalasveva Jayamahe Buayahe Daratngehe. Di laut kita berjaya, di darat dia jadi buaya darat. Penyuka clubbing, musik ajep-ajep, atlet basket dan pemain futsal yang cukup berbakat.

Maesa Andika Setiawan - Perjalanan Hidup

Nah, sore itu aku jemput si Aceng ini untuk berangkat futsal bareng. Sengaja aku berangkat jam 4an walaupun futsal baru jam 7. Rencanaku, sampai sana masih bisa leyeh-leyeh dikit, browsing bentar atau nonton TV. Kalau masih ada waktu ya mungkin makan dulu sebelum futsal. Dan ternyata eh ternyta harapan tinggal khayalan. Karena apa yang aku temui disana jauh dari apa yang aku rencanakan.

Sampai di depan pintu kamar kos nya, yang ada teman-teman kampusnya memenuhi kamarnya yang ga begitu besar. Ada empat orang di dalam. Belum habis antara rasa kaget, rasa tengsin, dan rasa sungkanku tiba-tiba muncul Fani dari dalam. (Ingat ini masih bukan nama yang sebenarnya. Kalo pake mawar itu udah biasa jadi dipakelah Fani). JENG JENG!! *Musik penuh kejutan yang biasa ada di sinetron-sinetron RCTI pun dimainkan.

Siapa Fani?? *Lalu kamera nge zoom wajahnya dan terfokus di matanya hingga akhirnya terlempar ke masa lalu yang menceritakan segalanya. Jadi Fani ini adalah anak Internship juga di kantor lama ku. Cuma bedanya, dia datang lebih dulu daripada Aceng. Dia internship saat aku masih disana. Dan kebetulan aku adalah Learning Coach nya saat itu. Jadi yang tanggung jawab ngajarin kerjaan-kerjaan ke Fani ya aku. Anaknya cukup menyenangkan sehingga mudah akrab dengan siapa saja. Tapi kepalaku masih berputar-putar layaknya odong-odong di komplekan rumah. Ko bisa ada Fani disini? Apa hubungannya sama Aceng? Apakah mereka saudara kembar yang ditukar? Apa mereka dulunya bekas pembantu dan majikan? Apa yang terjaqdi sampai Andi Mallarangeng mengundurkan diri?Siapa aku? Sedang dimana aku? Oke maaf jadi nglantur lagi. Sekali lagi harus fokus ke cerita.

Masih bingung, ko tiba-tiba Fani ada di kamar Aceng eh si Fani keluar kamar dan narik tanganku keluar kos an. Sekilas kulihat ujung matanya, masih ada sisa-sisa air mata disana. Tambah pening lah aku bah!

Sebelum sempat aku menuruni tangga mengikuti Fani yang udah jalan duluan ke bawah, tiba-tiba Iwan mencengkram bahuku dan membisikan sesuatu.

“Aja ngomong sing ora-ora ya bro. Aja crita apa-apa tentang aku.” (Terjemahan : Rahasia kegantenganmu apa sih? Bagi resepnya donk. Salah salah salah. Terjemahannya adalah “Jangan bilang yang ngga-ngga ya bro. Jangan cerita apa-apa tentang aku.”)

Just info memang kami Ngapakers sejati. Jadi kalo udah ketemu berdua ya pakenya Banyumasan Ngapak.

Akhirnya aku susul Fani. Dia sudah duduk di beranda depan kos-kosan. Aku diam. Dia juga diam. Rumput-rumput diam. Kucing lewat pun diam. Sampai akhirnya dia buka mulut.

“Oke Bril, maaf aku ga ngasih tahu kamu. Aku dan Aceng emang deket beberapa bulan belakang ini. Dia ga ngasih tahu kamu?”

Aku menggeleng. Dalam hati aku jejeritan. “Sialaan rencana ku berantakaaann!!”

“Iya, jadi aku dan Aceng udah beberapa bulan ini deket Bril. Tapi dia ga mau ada status..” Lanjut Fani.

Air matanya menetes sendu. Tanpa menunggu kukeluarkan handuk kecilku dan kuberikan padanya.

“Tenang, masih bersih ko belum dipake.” Kataku.

“Jadi sekarang kan aku udah diangkat jadi staff di sana. Dan beberapa bulan ini aku deket sama Aceng. Awalnya dia SKSD gitu, bawa-bawa nama kamu juga. Dan setelah itu kita jadi sering jalan bareng, pergi makan dll.”

“Trus kenapa dia ga mau jadian?”

“Itulah anehnya Bril, kan gosipnya udah nyebar tuh. Tapi dia justru malah jengah dan menghindar kalo di gosipin. Dia mati-matian bilang ga ada apa-apa di depan temen-temen gue.”

“Hm..lalu?”

“Iya, kita udah deket banget. Tapi diminta kepastian dia selalu nolak. Yang bikin kesel nih, dia itu posesif abis. Masa ya, aku lagi jalan ma temen-temen di Kemang nih. Dia langsung main jemput aja dong. Main nyomot paksa dan anterin gue pulang. Abis itu kontak BBM temen-temen yang bis jalan ma gue dihapusin ma dia.”

“Terus kamu diem aja?” Tanyaku

“Ya dia itu gitu. Kalo aku jalan ma temen-temen dia selalu nglarang ini itu. Tapi giliran dia, dia pengennya bebas. Jalan kemana aja ma siapa aja terserah dia. Hih! Dasar koreng belatung!” Geram Fani gemas.

“Lalu kenapa lo nangis tadi?”

“Dia bilang…dia bilang.. hiks hiks.. Dia udah nemu sosok yang tepat buat dia. Sosok yang akan dia ajak seriusan. Yang bisa mengisi hari-harinya. Dasar kutu kuda Zimbabwe! Dan tau ga Bril, cewe yang dia maksud itu sahabat gue. Anak internship baru juga. Namanya Mudzalifah. Gue crita apa aja tentang hubungan gue tu ma Mudzalifah. Dan dia tau busuk-busuknya Aceng. Dan gue yakin seratus persen, si Mudzalifah ini bakal nolak Aceng.”

“Lu ngomong ma Aceng soal ini?”

“Ga lah, biarin dia kena batunya. Biar dia ngrasain sakitnya ditolak Mudzalifah. Syukurin lu tisu toilet bekas!” gigi Fani bergemeletuk.

“lah, ya udah beres kan semuanya.” Kataku kalem.

“Tapi gue masih sayang ma dia Brilii. Lo gak sensitif banget sih! Bantu gue nglupain dia kek. Critain-critain kejelekan dia ma gue. Biar gue ilfill trus lupaaa!” Erangannya semakin menjadi.

“Hmmm. Gue ga perlu crita apa-apa tentang kejelekan dia lo juga udah tahu semuanya Fan. Barusan lo sendiri ngomong dia posesif. Pasti lo tahu yang lainnya kan?” Pancingku.

“Iya tuh, dia tu kampret banget. Masa ya abis jemput Gue kerja kan kita makan tuh. Lagi cape-capenya tuh, bukannya dia nanyain kondisi gue eh dia malah BBM temen cewenya dia nanya “Gimana? Capek ga pulang kantor?” Gue yang di depannya kagak dianggep Bril!!”

“Okay, itu berarti udah dua alasan kamu lupain dia. Ada lagi?”

“Ini nih yang paling parah Bril. Masa kan waktu itu dia ngajak gue jalan ma dia and temen2nya kan. Nah, gue waktu itu cape jadi duduk dulu. Dia ma temen2 cowonya pergi sendiri-sendiri. Ga berapa lama ada temennya yang balik ke gue. Gue tanya “Aceng mana?” . Dia bilangnya “Ada tuh disana”. Ya gue langsung nyamperin Aceng dong. Dan lu tau apa yang gue lihat??!”

“Mmmm… dia lagi foto bareng ma Ruben Onsu?”

“Gue lihat dia lagi ciuman Brili ma cewe!! Di depan umum! Mungkin dia pikir, gue ga ngliat.. Tapi gue liat pake mata kepala gue sendiriii!! Kecoa Madagaskar sialaaannnnn”

“What Tje Fuk” Aku melongo pura-pura shock.

“Dan belakangan gue tahu, cewe itu kakak kelasnya. Dan parahnya lagi si cewe itu lagi jalan ama cowonya juga. Dan pas dia ciuman cowonya lagi di toilet. Parah banget ga sih?”

“Oke, jadi kamu udah nemu tiga alasan buat nglupain dia Fani. Tanpa aku bilang apa-apa kamu udah tahu semuanya. Kalo dia memang udah mutusin ga lanjutin hubungan kalian, harusnya kamu bersyukur. Terima aja dengan ikhlas walaupun aku tahu ini pasti sakit dan sulit awalnya. Kamu tahu dia ga baik buat kamu. Dia posesif, player, dan ga care. Ini pas buat kamu move on dari dia. Dan gue rasa ini juga azab buat lo berdua. Giliran pait-paitnya aja lo tumpahin semua ke gue. Waktu dulu kenalan emang ada sempet crita ke gue?”

“Iya maaf.. Kalo gue inget dia terus gimana Bril?”

“Lo yakin disaat yang sama dia bakal inget elo? Jangan sampe ya Fan, masa lalumu membuat masa depanmu lepas berlalu. “

“Bener juga sih.. Iya gue bakal nyoba nglupain dia. Makasih ya Bril. Laper nih gue. Makan yuk, diujung gang sana ada roti bakar enak deh.”

Akhir yang bahagia menurutmu? Eiitt, tunggu dulu. Akhir yang bahagia itu cuma ada di mitos belaka. Kalo bahagia tentu takkan berakhir bukan?

Nah, pas kita lagi makan tiba-tiba si Aceng nyusulin. Dengan enaknya dan tanpa dosa dia pesen makanan kemudian makan bareng kami. Aku mah cuek aja. Dan selesai makan, kita pulang jalan bertiga. Di sepanjang jalan mereka berdua masih cekikan aja dong. Saling ledek-ledekan seperti tidak pernah ada air mata diantara mereka. Mana ada adegan rebutan hape lagi. Kayak anak kecil yang lagi main rebut-rebutan trus yang satu lagi ngumpetin hape nya. Duh, inilah Drama sesungguhnya. Secepatnya aku harus selamatkan diri dari pasangan drama ini.

DramaQueenonChaise

Walaupun kadang kita membenci dan mengutuk rasa sakit, tapi akuilah kadang ketika rasa sakit itu tak ada kita justru merindukannya.

CEO Inspirator Academy, penulis 6 buku, co-writer 17 buku artis, pengusaha, dan trainer.

Cerita Dari Dirigen Oli Bekas

Cerita Dari Dirigen Oli Bekas Beberapa hari yang lalu mungkin teman-teman tahu bahwa saya menginisiasi donasi untuk membantu seorang anak bernama Latif. Sebuah video viral di social media memperlihatkan dia sedang dipaksa menyiram oli bekas…

Kios Untuk Ayah

Apakah benar hidup bermula di usia 40 tahun? Banyak sekali yang berkata kepada saya demikian. Bisa jadi ada benarnya, bisa jadi tidak berlaku bagi sebagian besar orang. Coba lihat sekeliling kita saat ini, apakah saudara…

Kamukah Salah Satu Gelandangan Itu? – Properti

https://finance.detik.com/properti/3744907/95-kaum-milenial-terancam-jadi-gelandangan-di-2020 Belakangan saya sering membuat survey atau polling mengenai properti. Kamu tahu kenapa? Ya tentu saja berawal dari kegelisahan saya ketika membaca liputan khusus koran kompas bulan februari kemarin, ditambah berita penegasan dari detik.com ….

#JumuahBerfaedah – Mamah dan Anak Buangannya.

Dari usul status FB dan IG Story saya pagi tadi, saya memilih tema Ibu untuk saya ceritakan di Jumat  ini. Saya memiliki hubungan yang unik dengan Ibu (yang biasa saya panggil Mamah). Relationship saya dengan…

#JumuahBerfaedah – Berorganisasi, Bersilaturahmi, Bersinergi.

Saya adalah orang yang sangat percaya dengan kekuatan silaturahmi. Bagaimana silaturahmi menjadi pintu paling juara untuk membuka rezeki. Aku mengalaminya sendiri. Seorang Brili bisa menjadi seperti ini pun, asbab silaturahmi. Alhamdulillah, karena ketetapanNya, silaturahmi yang…

5 comments

    Nyess.. Banget kata-kata terakhirnya mas brili ~ Walaupun kadang kita membenci dan mengutuk rasa sakit, tapi akuilah kadang ketika rasa sakit itu tak ada kita justru merindukannya ~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *