Bukan Lagi Hotelier

Awal tahun 2013 ditandai dengan lepasnya status hotelier yang bertahun-tahun kusandang. Sebuah profesi yang sesungguhnya mulia namun banyak dari masyarakat kita memandang sebelah mata.

“Zul, mamas udah ga kerja di hotel lagi lho..” kataku pamer

“Oh.. udah ga jadi tukang hotel lagi mas?”

“……………”

Mungkin dalam pikirannnya aku semacam tukang becak, tukang odong-odong atau tukang bajai kali ya..

As a hotelier, our main duty are making other people happy! Is it cool?
As a hotelier, our main duty are making other people happy! Is it cool?

“Bril, kerja di hotel tuh ngapain aja sih?” Saat seorang sepupu bertanya padaku.

“Banyak mba.. Kebetulan aku kan di bagian Human Resources nya. Ya ngurusin dari rekrutmen karyawan, sampai ke training, terus juga ngurusin pas resign nya.. Pokoknya semua hal yang berhubungan dari karyawan internal itu bagianku juga. Termasuk penghitungan gaji..” kataku berapi-api.

“Oh.. kirain tugasnya cuma bawain koper ke kamar..”

“…..”

“Terus gajinya berapa tuh rata-rata?”

“Ada dua komponen gaji. Yang pertama gaji pokok, yang kedua service charge. Jadi fluktuatif tiap bulannya tergantung kamarnya penuh apa ga.. Ya kisarannya kalo di hotel ku untuk level staff biasa kisaran 5- 7 juta mba..”

“…….” Giliran dia yang melongo, karena hampir dua kali lipat dari gajinya sebagai PNS.

Anyhow, mulai januari aku sudah bekerja di Lembaga Training dan Consulting.

Buatku, ini adalah culture baru, lingkup kerja yang baru, orang-orang baru, client-client baru, dan semuanya baru.

Dan aku terjun di dunia yang memang passion ku. Menjadi seorang trainer!

Itu berita baiknya..

Berita kurang baiknya adalah di kantor ku selain trainer, departemen lain yang memiliki pasukan paling besar adalah marketing. Dan 90 persen anak-anak marketing adalah wanita.

Wanita itu adalah Ibu-Ibu dan mbak-mbak yang pada kelamaan jomblo.

“Halooo semuanya.. ada konsultan baru nih.. Brili namanya!”

“Nah, gini dong, nyari anak baru jangan cewe melulu. Kan suka ngantri kalo ke toilet” kata si ibu cenderung curhat.

Dan ngga jarang, ketika aku lagi duduk diem di cubicle ku, (pas lagi ga ada training atau presentasi di klien)  ada yang nyaut..

“Brili, sini dong. Ada yang mau kenalan..”

atau

“Anak baru ya? Siapa namanya?”

Intinya, pindah kantor baru membuat Aku seketika menjadi Teuku Wisnu.

Digemari ibu-ibu. hahaha

Dan hal baru lainnya,, di kantor baru ini aku bisa pelihara jenggot! Setelah sekian lama di hotel saat muka harus klimis dan licin (selicin ubin masjid) , sebagai trainer aku bebas pelihara jenggot.

Apalagi di satu sisi aku memang harus keliatan lebih mature. Soalnya klien banyak yang underestimate sama trainer yang keliatan muda. FYI aja, usia rata2 trainer yang dipercaqya klien besar itu diatas 30 tahun.

Tantangan baru..

Dan pastinya.. Im blessed! Thanks to Allah for this new opportunity, new environment, dand new habbits!

CEO Inspirator Academy, penulis 6 buku, co-writer 17 buku artis, pengusaha, dan trainer.

Cerita Dari Dirigen Oli Bekas

Cerita Dari Dirigen Oli Bekas Beberapa hari yang lalu mungkin teman-teman tahu bahwa saya menginisiasi donasi untuk membantu seorang anak bernama Latif. Sebuah video viral di social media memperlihatkan dia sedang dipaksa menyiram oli bekas…

Kios Untuk Ayah

Apakah benar hidup bermula di usia 40 tahun? Banyak sekali yang berkata kepada saya demikian. Bisa jadi ada benarnya, bisa jadi tidak berlaku bagi sebagian besar orang. Coba lihat sekeliling kita saat ini, apakah saudara…

Kamukah Salah Satu Gelandangan Itu? – Properti

https://finance.detik.com/properti/3744907/95-kaum-milenial-terancam-jadi-gelandangan-di-2020 Belakangan saya sering membuat survey atau polling mengenai properti. Kamu tahu kenapa? Ya tentu saja berawal dari kegelisahan saya ketika membaca liputan khusus koran kompas bulan februari kemarin, ditambah berita penegasan dari detik.com ….

#JumuahBerfaedah – Mamah dan Anak Buangannya.

Dari usul status FB dan IG Story saya pagi tadi, saya memilih tema Ibu untuk saya ceritakan di Jumat  ini. Saya memiliki hubungan yang unik dengan Ibu (yang biasa saya panggil Mamah). Relationship saya dengan…

#JumuahBerfaedah – Berorganisasi, Bersilaturahmi, Bersinergi.

Saya adalah orang yang sangat percaya dengan kekuatan silaturahmi. Bagaimana silaturahmi menjadi pintu paling juara untuk membuka rezeki. Aku mengalaminya sendiri. Seorang Brili bisa menjadi seperti ini pun, asbab silaturahmi. Alhamdulillah, karena ketetapanNya, silaturahmi yang…

11 comments

    Mau lihat Teuku Wisnu yang kini mulai berjenggot…ya ini dia orangnya.
    Sesukses Rumah Inspirasinya…doa terbaik untuk guru mudaku, semoga suksesmulia di dunia barunya yang sebenarnya bukan hal baru bagimu mas Bril…

    Andy

    Yeaayyy akhirnya bisa jenggotan .. soalnya di hotel gak boleh kumisan+jenggotan yaa hehehehe .. Selamat menginspirasi anak2 muda Indonesia ya briliiii.. dan semoga cepet kirim undangan biar kita2 yg di @akademitrainer bisa jadi fasil eh among tamunyaa hahahhaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *